RESENSI

Potret Nusa Tenggara Timur sebagai provinsi miskin dan tertinggal tampak sangat jelas dalam ekspedisi jejak peradaban NTT yang dilakukan harian Kompas. NTT tertinggal jauh di belakang dibandingkan dengan provinsi lain di Indonesia. Citra keterbelakangan NTT semakin kentara pada infrastruktur yang sangat minim. Jalan raya, pelabuhan laut, bandara, pelayanan kesehatan, layanan air bersih, dan listrik serba terbatas. Masa depan NTT pun tampak suram, sementara ancaman bahaya korupsi tidak surut. Tidak mengherankan jika NTT terus menerus dipelesetkan sebagai nasib tidak tentu. Karena hasil ekspedisi harian Kompas justru memperlihatkan NTT kaya budaya  dari tradisi, dikaruniai akan keindahan alam, sabana luas untuk peternakan, berbagai lahan subur untuk perkebunan, dan potensi perikanan dan kelautan yang melimpah.

Struktur buku teks ini terbagi dalam 5 bagian besar, bab pertama membahas kekayaan budaya NTT, bab kedua berisi tentang menumbuhkan intelektualitas bagaimana cara NTT untuk bangkit dari  keterpurukan, bab ketiga berisi tentang keindahan alam yang dimiliki NTT, bab keempat berisi tentang bagaimana perekonomian masyarakat NTT, bab kelima menjelaskan tentang sosok manusia yang berjasa dari NTT. Makna yang terkandung di balik penulisan buku ini adalah bagaimana ekspedisi yang dilakukan harian Kompas merupakan sebuah upaya menyelami kehidupan masyarakat NTT, yang hanya memerlukan sedikit saja sentuhan tangan dingin untuk dapat menghasilkan berbagai komoditas yang dapat meningkatkan kemakmuran segenap anak bangsa. (29082012_yy)

 

Judul               : Ekspedisi Jejak Peradaban NTT.

Pengarang       : Atika Walujani (ed).

Impresum        : Jakarta: Kompas Media, 2011

Kolasi             : xix, 276 hlm.: ilus.,bibl., 23 cm

 

Daftar isi

Bab I.              Kekayaan budaya NTT

Bab II.             Menumbuhkan intelektualitas

Bab III.           Keindahan alam yang dimiliki NTT

Bab IV.           Perekonomian masyarakat NTT

Bab V.             Sosok manusia yang berjasa dari NTT

link katalog :